-->

Gunakan Simbol Istana Alwatzikoebillah, Rumah di kecamatan tangaran menjadikan sorotan publik

Editor: Admin author photo

Ket: Bangunan rumah di desa Pancur kecamatan tanggaran mengubah simbol istana dan bertuliskan Alwatzikoebillah. 

Kabarsambas.com
-Bangunan rumah di desa Pancur Kecamatan Tanggaran Kabupaten Sambas menyerupai istana Alwatzikoebillah Sambas.


Hal tersebut langsung menjadi perhatian pihak pemerintah desa. Serta mengirimkan  surat kepada pihak istana yang mana berisi tentang silaturahmi dan sosialisasi tentang  kelembagaan kesenian dan kebudayaan.


"Dalam rangka pembinaan kelembagaan kesenian dan kebudayaan di Desa Pancur, kecamatan tanggaran kabupaten Sambas, melalui surat kantor Desa Pancur kecamatan tanggaran bertempatan gedung posyandu serbaguna Desa Pancur, Senin,15/11/2021 yang mana surat tersebut ditujukan kepada YM.Pangeran Ratu M.Tarhan, tertanda tanggan kepala desa Pancur, Budi, jumat (12/11/2021)


Dalam pertemuan tersebut pihak kantor Desa Pancur memfasilitasi tempat yang bertempatan di gedung posyandu serbaguna Desa Pancur, kecamatan tanggaran, kabupaten Sambas. Senin, (15/11/2021)


Dalam sambutannya Pewaris tahta kesultanan Alwatzikoebillah, YM. Pangeran Ratu Muhammad Tarhan, S.Pd menyampaikan bahwa, pemasangan simbul Lambang tersebut harus meminta izin kepada pihak istana terlebih dahulu agar tidak disalah gunakan kemudian hari.


"Saya menyayangkan kepada
Gustian Randa (pemilihan rumah) untuk tidak melakukan hal tersebut dikarnakan lambang tersebut adalah simbul marwah kesultanan Sambas, yang ada di istana Alwatzikoebillah," ujarnya.


Pangeran meminta kepada pihak yang akan mencatut simbul lambang istana agar membuat  membuat administrasinya ke pihak kesultanan dan nantinya akan di seleksi.


"Untuk Simbul tersebut baik untuk organisasi dan apapun itu menyangkut Simbul lambang
Alwatzikoebillah, alangkah baiknya untuk meminta izin terlebih dahulu ke istana, dengan melengkapi Surat-surat kelengkapan administrasi," tegasnya


Sebagai tindaklanjut atas persoalan tersebut, Pemerintah Desa Pancur kemudian mengundang kerabat Kesultanan Sambas untuk hadir dalam kegiatan sosialisasi tentang kelembagaan kesenian dan kebudayaan yang dimotori oleh Pemerintah Kabupaten Sambas pada Senin 15 November kemarin.


Dalam kesempatan itu, Gustian Randa mengatakan rumah yang mirip dengan Istana Alwatziekhoebillah tersebut dia bangun dengan uang pribadi tanpa dibantu siapapun. Dia ingin marwah Istana Alwatziekhoebillah tatap terjaga di kampung kelahirannya.


“Saya hanya ingin seni dan budaya kita tetap terjaga. Saya tidak mengerti seperti apa aturan yang harus diikuti jika ingin membuat rumah seperti itu,” Pungkasnya. (Sai) 


Share:
Komentar

Berita Terkini